Senin, 14 Juli 2008

Oreochromis sp. ( Ikan Nila )

Because of their large size, rapid growth, and palatability, a number of tilapiine cichlids are at the focus of major aquaculture efforts, specifically various species of Oreochromis, Sarotherodon, and Tilapia, collectively known colloquially as tilapias. Like other large fish, they are a good source of protein and a popular target for artisanal and commercial fisheries. Originally, the majority of such fisheries were in Africa, but accidental and deliberate introductions of tilapia into freshwater lakes in Asia have led to outdoor aquaculturing projects countries with a tropical climate such as Papua New Guinea, the Philippines, and Indonesia. In temperate zone localities, tilapiine farming operations require energy to warm the water to the tropical temperatures these fish require. One method involves warming the water using waste heat from factories and power stations.

Tilapiines are also among the easiest and most profitable fish to farm. This is due to their omnivorous diet, mode of reproduction (the fry do not pass through a planktonic phase), tolerance of high stocking density, and rapid growth. In some regions the fish can be put out in the rice fields when rice is planted, and will have grown to edible size (12–15 cm, 5–6 inches) when the rice is ready for harvest. One recent estimate for the FAO puts annual production of tilapia at about 1.5 million tonnes, a quantity comparable to the annual production of farmed salmon and trout.[2] Unlike salmon, which rely on high-protein feeds based on fish or meat, commercially important tilapiine species eat a vegetable or cereal based diet. Tilapias raised in inland tanks or channels are considered safe for the environment, since their waste and disease should be contained and not spread to the wild.

Set against their value as food, tilapiines have acquired notoriety as being among the most serious invasive species in many subtropical and tropical parts of the world. For example Oreochromis aureus, Oreochromis mossambicus, Sarotherodon melanotheron melanotheron, Tilapia mariae, and Tilapia zilli have all become established in the southern United States, particularly in Florida and Texas

Apart from the very few species found in the Levant, such as Sarotherodon galilaeus galilaeus, there are no tilapiine cichlids endemic to Asia. However, species originally from Africa have been widely introduced and have become economically important as food fish in many countries. China, the Philippines, Taiwan, Indonesia and Thailand are the leading suppliers and these countries altogether produced about 1.1 million metric tonnes of fish in 2001, constituting about 76% of the total aquaculture production of tilapia worldwide.


In Taiwan, tilapiine cichlids are also known as the "South Pacific crucian carp," and since their introduction, have spread across aquatic environments all over the island. Introduced in 1946, tilapiine cichlids made a considerable economic contribution, not only by providing the Taiwanese people with food, but also by allowing the island's fish farmers to break into key markets such as Japan and the United States. Indeed, tilapiine cichlids have become an important farmed fish in Taiwan for both export and domestic consumption.

The Chinese name for the fish in Taiwan is "Wu-Kuo" (吳郭) and was created from the surnames of Wu Chen-hui (吳振輝) and Kuo Chi-chang (郭啟彰), who introduced the fish into Taiwan from Singapore. The Taiwan tilapia is a hybrid of Oreochromis mossambicus and Oreochromis niloticus niloticus. In mainland China, it is called Luofei fish (罗非鱼), named after the origin of this fish: the Nile and Africa (niLUO and FEIzhou in Chinese respectively).


Thailand has its share of fish farms and fish pens devoted to the culture of tilapia species. In March of 2007, millions of caged tilapia in the Chao Phraya river died as the result of a massive fish kill. The cause for this was determined to be oxygen deprivation on a massive scale, one of the causes for fish kills


In the Philippines, several species of tilapia have been introduced into local waterways and farmed for food. Tilapia fish pens are a common sight in almost all the major rivers and lakes in the country, including Laguna de Bay, Taal Lake and Lake Buhi.[citation needed]

Locally, tilapia are also known as Pla-Pla. Tilapiine cichlids have many culinary purposes, including fried, inihaw (cooked in charcoal), sinigang (a bouillabaisse which sometimes has tamarind, guava, calamansi or other natural ingredients to flavour it), paksiw (similar to sinigang only it consists of vinegar, garlic, pepper and ginger) and many more recipes.

On January 11, 2008, the Cagayan Bureau of Fisheries and Aquatic Resources (BFAR) stated that tilapia production grew and Cagayan Valley is now the Philippines’ tilapia capital. Production supply grew 37.25% since 2003, with 14,000 metric tons (MT) in 2007. The recent aquaculture congress found that the growth of tilapia production was due to government interventions: provision of fast-growing species, accreditation of private hatcheries to ensure supply of quality fingerlings, establishment of demonstration farms, providing free fingerlings to newly constructed fishponds, and the dissemination of tilapia to Nueva Vizcaya (in Diadi town). Former cycling champion Lupo Alava is a multi-awarded tilapia raiser in Bagabag, Nueva Vizcaya. Chairman Thompson Lantion of the Land Transportation Franchising and Regulatory Board, a retired two-star police general, has fishponds in La Torre, Bayombong, Nueva Vizcaya. Also, Nueva Vizcaya Gov. Luisa Lloren Cua­resma also entered into similar aquaculture endeavors in addition to tilapia production.


In Indonesia, tilapia are known as Ikan Nila. Tilapia was first introduced in Indonesia in 1969 from Taiwan. Later several species also introduced from Thailand (Nila Citralada),Philippines (Nila GIFT) and Japan (Nila JICA). Tilapia has become popular with local fish farmers because they are easy to farm and grow fast. Major tilapia production areas are in West Java and North Sumatra. In 2006, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (Agency for the Assessment & Application of Technology) an Indonesian government research body introduced a new species named "genetically supermale Indonesian tilapia" (GESIT). GESIT fish is genetically engineered to hatch eggs that will produce 98% - 100% male tilapia. This will benefit fish farmer to farm tilapia with monosex culture (all male) that is more productive.


Cherax sp.

Scientific classification

Kingdom:Animalia // Phylum:Arthropoda // Subphylum:Crustacea // Class:Malacostraca // Order:Decapoda // Suborder:Pleocyemata // Infraorder:Astacidea // Superfamily: Parastacoidea // Family: Parastacidae //Genus: Cherax
Erichson, 1846

Cherax is the largest and most widespread genus of fully and partially aquatic crayfish in the Southern Hemisphere. Its members may be found in lakes, rivers and streams across most of Australia and New Guinea. In Australia the many species of Cherax are commonly known as yabbies. The most common and widely distributed species in Australia is the common yabby (Cherax destructor). It is generally found in lowland rivers and streams, lakes, swamps and impoundments at low to medium altitude, largely within the Murray-Darling Basin. Common yabbies are found in many ephemeral waterways, and can survive dry conditions for long periods of time (at least several years) by aestivating (lying dormant) in burrows sunk deep into muddy creek and swamp beds. (From Wikipedia, the free encyclopedia)

Packing Red Claw Dan Aklimatisasi

Indukan Lobster dari Cheraxpark adalah lobster yang berasal dari kolam tanah dan bukan kolam semen atau kolam jenis lainnya.

Kondisi kolam adalah :
• bertanah liat.
• Sembunyian yang baik dengan sembuyian yang berasal dari pipa PVC dan berasal dari jaring seperti waring atau jaring ikan.
• Beraerasi 24×7
• Hanya mengisi Redclaw – tidak ada ikan. Kami tidak merekomendasikan pemeliharaan Redclaw dengan binatang lainnya dikarenakan adanya kemungkinan terjadinya kontaminasi dari parasite dan penyakit

• berplankton pekat – baik phytoplankton dan zooplankton.
• dengan oksigen terlarut berkisar 8 - 12
• Ukuran pH antara 7-8.5 dengan sedikit perubahan dalam sehari.
• berasal dari air hujan bukan dari air sungai
• Kotoran yang bersifat nitrogen dilakukan dengan baik dengan bakteri Nitrosomonas dan Nitrobakter secara alamiah terdapat di dasar /dinding kolam tanah liat

Lobster dipanen dan kemudian diukur dengan mengunakan pengukur komersial. Ditimbang dan kemudian dimasukan ke dalam ruang penyiraman selama 24 jam. Ruang penyiraman ini bersuhu 15o C dengan efektif membersihkan isi perut lobster dan mengeluarkan amoniak dan membilasnya dari kotoran tanah. Ini efektif untuk menghasilkan rasa yang enak jika disajikan datas meja tetapi juga membantu mempertahankan mereka dalam translokasi. Lobster kemudian dipindahkan ke pendingan selama beberapa jam untuk menurunkan suhu sebelum dikemas. Pendingin ini berjalan pada suhu 13.5o C pada musim panas dan sedikit lebih dingin di musim dingin.

Untuk export, lobster tersebut harus dikemas dalam kemasan yang diakui oleh penerbangan dengan bungkusan jelly dan foam yang dilembabkan. Mereka di periksa satu persatu dan lobster yang mempunyai ekor melepuh akan dikeluarkan. Hanya lobster yang mempunyai penampilan ekor yang kuat dan berkemampuan untuk mengangkat capit mereka serta memenuhi kualitas export yang dikemas. Lobster tersebut ditimbang pada hari pengemasan dan diberi tambahan 5% untuk menutupi lobster yang mati selama pemindahan.

Lobster tersebut dibawa ke Brisbane (3 jam) dengan mengunakan kendaraan tertutup dan kemudian diinspeksi oleh AQIS (badan karantina Australia) sebelum mereka diangkut oleh freight fowarder. Pada saat mendarat di Jakarta merke sudah berada diluar air selama kurang lebih 26 jam, mereka berada dalam keadaan sejuk tetapi pada kondisi stress. Setelah berada diluar air dengan waktu selama ini, insang mereka mungkin sudah mulai mengering dan penting untuk segera memasukkan mereka ke dalam air secepat mungkin.

Pengaturan /Transportasi dan kehilangan(mati) lobster

Perlu untuk diberi catatan bahwa beberapa lobster akan terjadi kematian dalam pengiriman dan kemudian memasukannya ke dalam kolam – kematian bisa terjadi dari stress pasca panen, insang yang kering, pengantian kulit atau kombinasi dari beberapa kemungkinan ini. Tetapi kematian harus dapat diharapkan – yang umumnya jika pengiriman dilakukan dengan benar selama transit dan waktu berada diluar air yang wajar, kematian semasa tiba (Dead On Arrival) harus kurang dari 5% ( itulah kami menambahkan 5% secara gratis (standard industri memberikan 3%). Kematian yang paling umum berasal dari ”stress selama perjalanan” akan terlihat pada 3 hari pertama dari pemindahan secara hidup, pengeringan sebagian insang tidak mungkin membunuh lobster secara langsung tetapi terjadinya pertukaran gas yang menjadi sebab (oksigen dan amoniak) dan menyebabkan mereka mati setelah beberapa hari. Secara umum kematian hingga 30% sangat mungkin terjadi tergantung dengan kesiapan fasilitas yang akan digunakan dan kualitas air, perlakuan selama pengiriman dan musim dalam setahun. Umumnya kematian 20% atau lebih baik dapat dianggap memberikan hasil yang baik tergantun dari keseluruhan waktu dari perjalanan, iklim dan kualitas dari fasilitas yang digunakan. Kematian yang sangat besar mengindikasikan antara pengiriman yang tidak dilakukan dengan baik (terlalu panas atau terlalu dingin) atau kadang-kadang terjadi kesalahan pada fasilitas yang akan digunakan seperti oksigen terlarut, tingkat amoniak dan air yang tercemar dan sebagainya.

Kolam tanah yang besar
Jika Anda melakukan aklimatisasi di kolam yang besar kemudian merendam air garam dan pengaturan suhu kami merekomendasikan untuk kolam semen/tangki dan kolam tanah kecil adalah tidak perlu. Perhatian – Dalam memasukan lobster ke dalam kolam tanah yang besar – hati-hati dengan musim yang hangat yang menyebabkan temperatur air yang dangkal menjadi lebih hangat dari pada tempat yang lebih dalam dan kami menyarankan, lobster harus dimasukkan pada tempat yang terdalam dari kolam tersebut. Ini dapat dilakukan dengan hati-hati menempatkan mereka dengan alat ke tempat yang lebih dalam dari kolam tersebut atau dapat membawa kotak tersebut ke tempat yang lebih dalam dan memasukkannya mereka di sana.
Wapadalah dengan kualitas air dan jangan sampai terlalu pada atau kelebihan pakan pada kolam. Kepadatan tinggi pada kolam akan berdampak negatif terhadap pertumbuhan. Kelebihan pakan pada kolam juga akan berdampak negatif pada kualitas air yang akhirnya akan mempengaruhi lobster dan hasil dari kolam secara keseluruhan.

Sistem kolam kecil bersemen dan tanki.
Jika anda melakukan aklimatisasi pada tong atau kolam berkapasitas kecil, dikarenakan volume air yang lebih kecil maka air menjadi lebih hangat, kami menyarankan prosedure berikut untuk mengatur temperatur air. Ini untuk menghindari lobster dari lonjakan suhu yang berasal dari kotak yang sejuk dan ke air yang 10o C lebih hangat. Beberapa variasi metode pengaturan temperatur yang tersedia – kami menyarankan anda melakukan dengan fasilitas yang anda miliki dengan perinsip sebagai berikut.
• Temperatur air. Pada saat tiba uji temperature lobster yang berada didalam kotak dengan benar, kemudian pastikan air yang akan digunakan berada pada suhu yang sama. Satu setengah atau dua derajat berbeda dengan temperatur yang ada didalam box. Gunakan pendingin atau es balok untuk mendinginkan air hingga termperatur antara satu setengah hingga dua derajat dari temperatur lobster tersebut dan dengan perlahan menaikan suhu air sehingga suhu dari lobster tersebut dapat naik sesuai dengan lingkungan dalam beberapa waktu.
• Ada beberapa metode temperatur air tergantung dengan fasilitas yang ada – ada yang berhasil dengan baik dengan menahan suhu air dalam waktu yang lama dan kemudian menaikannya dalam beberapa hari. Ada yang dengan pengaturan temperatur yang akurat selama 24 jam pada suhu sejuk dan kemudian menaikan dua derajat pada hari-hari berikutnya. Metode yang akan diterapkan itu sangat tergantung dari fasilitas yang anda miliki.
• Kami menyarankan anda melakukan perendaman air garam terhadap lobster pada saat tiba, sediakan fasilitas anda untuk dapat mengulanginya. Ini tidak diwajibkan tetapi bila anda memilih untuk melakukannya akan membantu mengurangi bakteri yang terdapat pada masa perjalanan. Tambahan keasinan hingga 5 bagian perseribu. Dengan melalarutkan 5 kilo garam ke dalam 1000liter air. Rendam mereka selama 3 jam. Perlu diingat aerasi yang kuat selama perendaman dan DO (oksigen terlarut) harus tinggi. Perendaman air garam adalah sangat stress bagi lobster tapi telah tercatat bahwa dengan 5ppt dapat diatasi dengan memberikan oksigen yang berlimpah serta variable air pada batas yang cocok. Jika jangkauan anda terlalu jauh dari bandara atau lobster anda berasal maka akan lebih baik untuk tidak melewati ini dan secepatnya memasukannya kedalam air sebisa mungkin.

Variable air penting lainnya :
• pH harus berada antara 6.5-9, sebaiknya 7-8
• Oksigen diatas 6 ppm(mg/L), lebih tinggi lebih baik selama memungkinkan.
• Alkali dan kesadahan di atas 50mg/L, tetapi dibawah 400mg/l
• Amoniak dan nitrit harus dibawah 1ppm, dan lebih disukai dibawah 0.1mg/l. Anda tidak dapat mencapainya kecuali anda memasang biofilter pada kolam tersebut. Biofilter perlu pada semua system kolam yang kecil. Amoniak dan nitrite sangatlah beracun dan dapat menyebabkan stress dan tentunya kematian, jadi pemantau yang terus menerus pada parameter ini adalah sangat perlu jika dilakukannya pada kolam semen yang kecil.
• Kepadatan tebar –umumnya kepadatan lobster adalah 10kg lobster per 1000liter air. Mengunakan jaring dalam kolam anda akan memberikan tambahan ruang dan memberikan mereka setiap ruang dari air tersebut. Kolam yang terlalu pada akan menyebabkan pertumbuhan yang lambat terlepas dari kualitas dari genetesis dan kualitas air yang bagus.
• Terang – Lobster yang Anda beli berasal dari kolam tanah – tempatkan mereka pada tempat yang gelap untuk waktu yang cukup lama sembari membiarkan mereka menempatkan mereka pada tempat baru.
• Pemberian pakan seketika sebisa mungkin berilah mereka makan setelah perendaman air garam atau menempatkan mereka pada tempat baru. Ini penting karena lobster tersebut tidak makan sejak sehari sebelum mereka di panen dan mereka akan sangat lapar dan perlu memberikan makanan yang bernutrisi tinggi. Dan harus diingat jangan membiarkan pakan yang tidak termakan mengurai didalam kolam karena ini akan menurunkan DO dan mempengaruhi kualtias air.
• Waktu – Merupakan suatu keharusan untuk mengembalikan lobster ke air secepat mungkin. Jika tempat anda tidak memungkinkan untuk menempatkan semuanya ke dalam kolam saat tiba maka anda harus melakukan 1 dari 2 hal. 1. Pesan dengan jumlah yang lebih sedikit, atau, 2. Menambah tempat yang dapat mengakomodasi semua lobster tersebut. Sebaiknya perendaman air garam dilewatkan dan pengaturan temperature dan menempatkan mereka ke dalam air kemudian menghabiskan waktu untuk mengaklimasi setengah dari pengiriman dan membiarkan sisanya dalam bok yang akan secepatnya menaikan temperatur.
• Realistis – Lobster Anda telah melalui panen, pembersihan, pendinginan, pengemasan dan transportasi yang telah berada diluar air lebih dari 24 jam. Mereka akan berada pada lokasi yang sama, air yang berbeda, pakan yang berbeda – semua perubahan ini membuat lobster tersebut stress. Intinya anda harus memberika lingkungan yang sebaik mungkin untuk lobster tersebut untuk dapat menyesuaikan diri dan terbebas dari stress karena perjalanan.
• Stress dan Aklimatisas.i Jika pemindahan dilakukan dengan baik stress akibat pengiriman harus segera dihilangkan jika penyebab dari stress hilang maka aklimatisasi akan berjalan cepat bagaimanapun jika ekor melepuh yang terus terjadi (tanda stress yang terlihat – bukan penyakit) 3 hari setelah tiba maka kualitas air harus diperiksa karena penyebab stress baru akan muncul dan menyebabkan ekor melepuh. Batas amoniak dan nitrit, oksigen terlarut, pH, terlalu padat dan sebagainya – ini semua harus diperhatikan sampai anda menempukan dan menghilangkan sumber dari stress.
• Kesimpulan. Terdapat banyak variasi dari aklimatisasi – secara umum kunci utamanya adalah secepat mungkin mengembalikan mereka ke dalam air dan lakukan terbaik untuk menyediakan lingkungan yang semirip mungkin dengan lingkungan aslinya tergantung fasilitas yang ada miliki. (Kusman Lim Cie Wie)

Budidaya Lele

I. Pendahuluan.
Lele merupakan jenis ikan yang digemari masyarakat, dengan rasa yang lezat, daging empuk, duri teratur dan dapat disajikan dalam berbagai macam menu masakan. PT. NATURAL NUSANTARA dengan prinsip K-3 (Kuantitas, Kualitas dan Kesehatan) membantu petani lele dengan paket produk dan teknologi.

II. Pembenihan Lele.
Adalah budidaya lele untuk menghasilkan benih sampai berukuran tertentu dengan cara mengawinkan induk jantan dan betina pada kolam-kolam khusus pemijahan. Pembenihan lele mempunyai prospek yang bagus dengan tingginya konsumsi lele serta banyaknya usaha pembesaran lele.

III. Sistem Budidaya.
Terdapat 3 sistem pembenihan yang dikenal, yaitu :
1. Sistem Massal. Dilakukan dengan menempatkan lele jantan dan betina dalam satu kolam dengan perbandingan tertentu. Pada sistem ini induk jantan secara leluasa mencari pasangannya untuk diajak kawin dalam sarang pemijahan, sehingga sangat tergantung pada keaktifan induk jantan mencari pasangannya.
2. Sistem Pasangan. Dilakukan dengan menempatkan induk jantan dan betina pada satu kolam khusus. Keberhasilannya ditentukan oleh ketepatan menentukan pasangan yang cocok antara kedua induk.
3. Pembenihan Sistem Suntik (Hyphofisasi).
Dilakukan dengan merangsang lele untuk memijah atau terjadi ovulasi dengan suntikan ekstrak kelenjar Hyphofise, yang terdapat di sebelah bawah otak besar. Untuk keperluan ini harus ada ikan sebagai donor kelenjar Hyphofise yang juga harus dari jenis lele.

IV. Tahap Proses Budidaya.
A. Pembuatan Kolam.
Ada dua macam/tipe kolam, yaitu bak dan kubangan (kolam galian). Pemilihan tipe kolam tersebut sebaiknya disesuaikan dengan lahan yang tersedia. Secara teknis baik pada tipe bak maupun tipe galian, pembenihan lele harus mempunyai :
Kolam tandon. Mendapatkan masukan air langsung dari luar/sumber air. Berfungsi untuk pengendapan lumpur, persediaan air, dan penumbuhan plankton. Kolam tandon ini merupakan sumber air untuk kolam yang lain.
Kolam pemeliharaan induk. Induk jantan dan bertina selama masa pematangan telur dipelihara pada kolam tersendiri yang sekaligus sebagai tempat pematangan sel telur dan sel sperma.
Kolam Pemijahan. Tempat perkawinan induk jantan dan betina. Pada kolam ini harus tersedia sarang pemijahan dari ijuk, batu bata, bambu dan lain-lain sebagai tempat hubungan induk jantan dan betina.
Kolam Pendederan. Berfungsi untuk membesarkan anakan yang telah menetas dan telah berumur 3-4 hari. Pemindahan dilakukan pada umur tersebut karena anakan mulai memerlukan pakan, yang sebelumnya masih menggunakan cadangan kuning telur induk dalam saluran pencernaannya.

B. Pemilihan Induk
Induk jantan mempunyai tanda :
- tulang kepala berbentuk pipih
- warna lebih gelap
- gerakannya lebih lincah
- perut ramping tidak terlihat lebih besar daripada punggung
- alat kelaminnya berbentuk runcing.
Induk betina bertanda :
- tulang kepala berbentuk cembung
- warna badan lebih cerah
- gerakan lamban
- perut mengembang lebih besar daripada punggung alat kelamin berbentuk bulat.

C. Persiapan Lahan.
Proses pengolahan lahan (pada kolam tanah) meliputi :
- Pengeringan. Untuk membersihkan kolam dan mematikan berbagai bibit penyakit.
- Pengapuran. Dilakukan dengan kapur Dolomit atau Zeolit dosis 60 gr/m2 untuk mengembalikan keasaman tanah dan mematikan bibit penyakit yang tidak mati oleh pengeringan.
- Perlakuan TON (Tambak Organik Nusantara). untuk menetralkan berbagai racun dan gas berbahaya hasil pembusukan bahan organik sisa budidaya sebelumnya dengan dosis 5 botol TON/ha atau 25 gr (2 sendok makan)/100m2. Penambahan pupuk kandang juga dapat dilakukan untuk menambah kesuburan lahan.
- Pemasukan Air. Dilakukan secara bertahap, mula-mula setinggi 30 cm dan dibiarkan selama 3-4 hari untuk menumbuhkan plankton sebagai pakan alami lele.
Pada tipe kolam berupa bak, persiapan kolam yang dapat dilakukan adalah :
- Pembersihan bak dari kotoran/sisa pembenihan sebelumnya.
- Penjemuran bak agar kering dan bibit penyakit mati. Pemasukan air fapat langsung penuh dan segera diberi perlakuan TON dengan dosis sama

D. Pemijahan.
Pemijahan adalah proses pertemuan induk jantan dan betina untuk mengeluarkan sel telur dan sel sperma. Tanda induk jantan siap kawin yaitu alat kelamin berwarna merah. Induk betina tandanya sel telur berwarna kuning (jika belum matang berwarna hijau). Sel telur yang telah dibuahi menempel pada sarang dan dalam waktu 24 jam akan menetas menjadi anakan lele.

E. Pemindahan.
Cara pemindahan :
- kurangi air di sarang pemijahan sampai tinggi air 10-20 cm.
- siapkan tempat penampungan dengan baskom atau ember yang diisi dengan air di sarang.
- samakan suhu pada kedua kolam
- pindahkan benih dari sarang ke wadah penampungan dengan cawan atau piring.
- pindahkan benih dari penampungan ke kolam pendederan dengan hati-hati pada malam hari, karena masih rentan terhadap tingginya suhu air.

F. Pendederan.
Adalah pembesaran hingga berukuran siap jual, yaitu 5 - 7 cm, 7 - 9 cm dan 9 - 12 cm dengan harga berbeda. Kolam pendederan permukaannya diberi pelindung berupa enceng gondok atau penutup dari plastik untuk menghindari naiknya suhu air yang menyebabkan lele mudah stress. Pemberian pakan mulai dilakukan sejak anakan lele dipindahkan ke kolam pendederan ini.

V. Manajemen Pakan.
Pakan anakan lele berupa :
- pakan alami berupa plankton, jentik-jentik, kutu air dan cacing kecil (paling baik) dikonsumsi pada umur di bawah 3 - 4 hari.
- Pakan buatan untuk umur diatas 3 - 4 hari. Kandungan nutrisi harus tinggi, terutama kadar proteinnya.
- Untuk menambah nutrisi pakan, setiap pemberian pakan buatan dicampur dengan POC NASA dengan dosis 1 - 2 cc/kg pakan (dicampur air secukupnya), untuk meningkatkan pertumbuhan dan ketahanan tubuh karena mengandung berbagai unsur mineral penting, protein dan vitamin dalam jumlah yang optimal.

VI. Manajemen Air.
Ukuran kualitas air dapat dinilai secara fisik :
- air harus bersih
- berwarna hijau cerah
- kecerahan/transparansi sedang (30 - 40 cm).

Ukuran kualitas air secara kimia :
- bebas senyawa beracun seperti amoniak
- mempunyai suhu optimal (22 - 26 0C).

Untuk menjaga kualitas air agar selalu dalam keadaan yang optimal, pemberian pupuk TON sangat diperlukan. TON yang mengandung unsur-unsur mineral penting, lemak, protein, karbohidrat dan asam humat mampu menumbuhkan dan menyuburkan pakan alami yang berupa plankton dan jenis cacing-cacingan, menetralkan senyawa beracun dan menciptakan ekosistem kolam yang seimbang. Perlakuan TON dilakukan pada saat oleh lahan dengan cara dilarutkan dan di siramkan pada permukaan tanah kolam serta pada waktu pemasukan air baru atau sekurang-kurangnya setiap 10 hari sekali. Dosis pemakaian TON adalah 25 g/100m2.

VI. Manajemen Kesehatan.
Pada dasarnya, anakan lele yang dipelihara tidak akan sakit jika mempunyai ketahanan tubuh yang tinggi. Anakan lele menjadi sakit lebih banyak disebabkan oleh kondisi lingkungan (air) yang jelek. Kondisi air yang jelek sangat mendorong tumbuhnya berbagai bibit penyakit baik yang berupa protozoa, jamur, bakteri dan lain-lain. Maka dalam menejemen kesehatan pembenihan lele, yang lebih penting dilakukan adalah penjagaan kondisi air dan pemberian nutrisi yang tinggi. Dalam kedua hal itulah, peranan TON dan POC NASA sangat besar. Namun apabila anakan lele terlanjur terserang penyakit, dianjurkan untuk melakukan pengobatan yang sesuai. Penyakit-penyakit yang disebabkan oleh infeksi protozoa, bakteri dan jamur dapat diobati dengan formalin, larutan PK (Kalium Permanganat) atau garam dapur. Penggunaan obat tersebut haruslah hati-hati dan dosis yang digunakan juga harus sesuai. (Abror Yudi Prabowo)

Red Claw Information

Broodstock Crayfish from Cheraxpark are pond based not tank based animals.
The ponds are
• clay based
• well habitated with both hard and soft habitat
• supplementary aerated 24/7
• are only stocked with Redclaw – no fish NB we do not recommend running Redclaw with other livestock due to the very real possibility of cross contamination of parasites and diseases.
The water
• is plankton turbid -both phyto plankton and zoo plankton
• carry’s a dissolved oxygen reading of 8-12
• has a pH reading of around 7-8.5 with little movement through the day
• is dam water originally sourced from rain – not river water
• Nitrogenous wastes are dealt with adequately with Nitrosomonas and Nitrobacter bacteria naturally occurring in the clay bottom/walls

The crays are harvested and then graded in a commercial grader. Weighed and then put in the shower for 24 hours. The shower is run at 15 deg C which effectively allows the crays to in part clear their gastrointestinal tract and excrete ammonia whilst flushing their systems of clay particulate. This effectively assists in their taste if for the table but also assists in their intransit survival. The crays are then moved to the chiller for a few hours to effectively lower their core temperature down before packing for export. The chiller is run at 13.5 deg C in summer a little cooler in winter.

For export the crays are packed in airfreight approved poly boxes with a gel pack and layers of moist foam. They are individually examined and any crays with defects like tail blister are discarded. Only crays showing strong tail flick, the ability to hold their claws up and of export quality are packed. The crays are weighed on day of packing and an additional 5% is added to cover the odd death in transit.

The crays are driven to Brisbane (3 hours) in a covered vehicle and then vet inspected at AQIS before being lodged with the freight forwarder. Upon landing at Jakarta they have been out of water for around 26 hours, they will be cool but in a stressed state. Having been out of water for such a time their gills will be starting to dry- its important to get them back into water as soon as possible.

Handling / transport and stock losses

It should be noted that some stock losses will occur when ever you handle/transport and then restock animals in ponds or tanks – the losses can be from post harvest stress, partial gill drying, the onset of moulting or a combination of two or more of these things. But losses should be expected - generally if the shipment is handled properly in transit and the time out of water is reasonable, the DOA should be less than 5%(hence the additional 5% we give FOC(industry standard is 3% FOC stock) The majority of losses from the “stress of the trip” will occur within the first 3 days of restocking - the reason being that partial gill drying won’t kill the crayfish immediately but it will compromise the gas exchange that can occur ( both oxygen and ammonia)and effectively be responsible for their death within a few days . Generally speaking losses can be expected of up to 30% depending on the constraints of the facility they are going to and the subsequent water quality, the way in which they were handled in transit, the time of the year etc. Generally a loss of 20% or better is considered a good result depending on the total intransit time, the climate and the quality of the facility they are going to. Big Losses are an indication of either the shipment being in appropriately handled intransit (i.e. too hot – too cold) or something dramatically wrong with the facility they are being housed in - insufficient DO, elevated ammonia, contaminated water etc.

Large ponds
If you are acclimating into large ponds then salt bathing and the temperature adjustment we recommend for tanks and small volume ponds is not necessary. Caution though – when adding your crays to these large ponds – be aware in the warmer months that the water temperature in the shallows can be much warmer than in the deeper areas and we would advise that the crays are added to the deepest part of the pond. This may be achieved by gently tipping them in off a jetty over the deep water or perhaps even walking the boxes in to the deeper water and letting the stock go there.

Be vigilant with your water quality and be careful not to over stock or over feed your ponds. Overstocked ponds will have a negative effect on your growth rates. Over fed ponds will have a negative effect on your water quality which subsequently will have a negative effect on your crays and the ponds overall performance.

Small cement ponds and tank systems
If you are acclimating stock into tanks or small volume ponds then due to the smaller volume of water and therefore the usual warmer water temps, we recommend the following procedure involving the regulation of temperature. This prevents the crays from becoming temperature shocked coming from a cool box and going into water sometimes 10 degrees warmer Many variations of the temperature regulation method exist – we suggest you work within the constraints of your own facility and aim for the following principles
• Water temp .On arrival test the temperature of the crayfish in the box with a probe, then ensure the water they are about to go into is within. One and a half to two degrees of the internal box temperature. Use a chiller or ice / frozen bottles to bring the water temperature down to within one and a half to two degrees of the crayfish temperature and slowly let the water temperature rise so that the crayfish’s temperature can rise with its environment over a period of time.

• There has been variation with this water temp method depending on the sophistication of the facility – some have had increased success by holding their water temp down for a longer period of time and then increasing the water temp over the next few days Others who more accurately control water temps hold the crays for 24 hours at that cooler temp and then only raise the water temp by 2 degree increments over the coming days The method you adopt will largely be determined by the constraints of your facility.
• We recommend giving your crayfish a salt bath upon arrival providing your facility can cope with it.. This is not compulsory but if you choose to do this you will help to reduce the bacterial load built up during transport. Increase the salt level until you get to 5parts per thousand To achieve this level of dilution you use 5 kgs of salt for every 1000 litres of water. Keep them in this bath for at least 3hr.It should be noted that aeration in the salt bath should be vigorous and DO(dissolved oxygen )levels should be high.. A salt bath is stressful to the crayfish but it is documented that at 5ppt they will cope with these conditions providing oxygen is plentiful and other water variables are within suitable range. If your intransit time is extended due to your distance from the airport or the source of your crays then it might be wise to skip this and just get them into water as soon as you can.

Your other water variables are important:-
• pH should be between 6.5-9, preferably 7-8.

• Oxygen levels above 6ppm (mg/L), the higher the better within reason!

• Alkalinity and hardness levels greater then 50mg/l, but less then 400mg/l
• Ammonia and nitrite levels less then 1ppm, and preferably less then 0.1mg/l. You cannot achieve this unless your system has a biofilter on it. A Biofilter is essential on all tank and small pond systems. Ammonia and nitrite are highly toxic and can cause stress and subsequent death so constant monitoring of this variable is essential if holding your crayfish in tanks or small cement ponds
• Stocking density.- A good rule of thumb for stocking density is for every 10 kgs of crayfish you have 1000 litres of water . Use netting in your tanks to give them habitat and to allow them to use the entire water column. Over stocked tanks and ponds will lead to poor growth rates irrespective of quality genetics and good water quality.
• Light.- The crayfish you have purchased come from a pond environment – control the level of light your crays are exposed too – keep them in the dark for longer periods of time initially whilst they are settling in to their new environment.
• Initiate feeding as soon as possible after their salt treatment / or being added to their new homes.. This is important as the crays will not have eaten since the day before harvest and they will be hungry and be in need of quality nutrition. Be mindful not to allow uneaten food to decompose in the tank/ small pond as you will lower DO and compromise your water quality
• Timing –it’s essential that crays are back into water as soon as possible. If your facility does not allow you to get ALL the crays back into water upon their arrival then you need to do one of two things 1. Order less crays or 2.increase the size of your facility so that you can accommodate all the animals at once. Its better to skip the acclimation methods of salt bathing and temp regulation and get them into water then waste hours acclimating half of your shipment leaving the other half in boxes which are fast increasing in temperature
• Be realistic – you are getting crays which have been harvested, purged, chilled, packed and transported out of water for over 24 hours. They are arriving into a brand new environment, different water, different types of food – all these changes cause stress in the animal. Essentially you need to provide the best possible environment for those crays to settle into so they can overcome the stress of the trip.
• Stress and acclimation If restocked properly the stress related to transport should quickly subside as the cause of the stress is removed and crayfish will acclimatise quickly however if crays are continuing to develop tail blister (a visual sign of stress- not a disease) after 3 days of arrival then check your water quality because there will be another new cause of stress responsible for the tail blister. Ammonia and nitrite levels, dissolved oxygen levels, pH, overcrowding etc – these should all be re-examined until you can find and remove the new source of stress.
• In summary there have been many variations of the acclimation theme – however generally the key is to get them back into water as soon as possible and do your best to offer an environment as similar to the one they have come from given the constraints of your own facility.

Budidaya Ikan Nila Gift

Secara genetik ikan nila GIFT ( Genetic Improvement for Farmed Tilapia ) telah terbukti memiliki keunggulan pertumbuhan dan produktivitas yang lehih tinggi dibandingkan dengan jenis ikan nila lain. Selain itu, ikan nila mempunyai sifat omnivora, sehingga dalam budidayanya akan sangat efisien, dalam biaya pakannya rendah. Padahal Komponen biaya pakan dalam usaha budidaya mencapai 70% dari biaya produksi. Sebagai perbandingan nilai efisiensi pakan atau konversi pakan ( Food Conversion Ratio ), ikan nila yang dibudidayakan di tambak atau karamba jaring apung adalah 0,5 - 1,0 ; sedang ikan mas sekitar 2,2 - 2,8.

Pertumbuhan ikan nila jantan dan betina dalam satu populasi akan selalu jauh berbeda, nila jantan 40% lebih cepat dari pada nila betina. Disamping itu, yang betina apabila sudah mencapai ukuran 200 g pertumbuhannya semakin lambat, sedangkan yang jantan tetap tumbuh dengan pesat. Hal ini akan menjadi kendala dalam memproyeksikan produksi. untuk mengantisipasi kendala ini, saat ini sudah dilakukan proses jantanisasi atau membuat populasi ikan menjadi jantan semua ( Sex-reversal ) yaitu dengancara pemberian hormon 17 Alpa methyltestosteron selama perkembangan larva sampai umur 17 hari.

Pembenihan ikan nila dapat dilakukan secara massal di perkolaman secara terkontrol ( pasangan ) dalam bak-bak beton. Pemijahan secara massal ternyata lebih efisien, karena biaya yang dibutuhkan relatif lebih kecil dalam memproduksi larva untuk jumlah yang hampir sama.

Pembesaran ikan nila dapat dilakukan di kolam, karamba jaring apung atau di tambak. Budidaya nila secara monokultur di kolam rata-rata produksinya adalah 25.000 kg/ha/panen, di karamba jaring apung 1.000 kg/unit (50 m2)/panen (200.000 kg/ha/panen), dan di tambak sebanyak 15.000 kg/ha/panen.

Ada segi positif dari budidaya ikan nila di tambak yaitu pertumbuhannya lebih cepatdibandingkan di kolam atau di jaring apung. Ikan nila ukuran 5-8 cm yang dibudidayakan di tambak selam 2,5 bulan dapat mencapai 200 g, sedangkan di kolam untuk mencapai ukuran yang sama diperlukan waktu 4 bulan.

Tekstur daging ikan nila memiliki ciri tidak ada duri kecil dalam dagingnya. Apabila dipelihara di tambak akan lebih kenyal, dan rasanya lebih gurih, serta tidak berbau lumpur. Oleh kerena itu, ikan nila layak untuk digunakan sebagai bahan baku dalam industri fillet dan bentuk-bentuk olahan lain.

A. Pembenihan

Lahan atau kolam untuk pembenihan nila dibagi dalam dua kelompok yaitu kolam pemijahan dan kolam pendederan. Kolam-kolam sebaiknya dibuat dengan pematang yang kuat , tidak porous ( rembes ), ketinggian pematang aman ( minimal 30 cm dari permukaan air ), sumber pemasukan air yang terjamin kelancarannya, dan luas kolam masing - masing 200 m2. Di samping itu perlu di perhatikan juga keamanan dari hama pemangsa ikan seperti anjing air, burung hantu, kucing dan lain-lain, sehingga dianjurkan agar agar lingkungan perkolaman babas dari pohon pohon yang tinggi dan rindang, sementara sinar matahari pun dapat masuk ke dalam kolam.

Induk ikan nila mempunyai bobot rata-rata 300 g/ekor. perbandingan betina dan jantan untuk pemijahan adalah 3:1 dengan padat tebar 3 ekor /m2. Pemberian pakan berbentuk pellet sebanyak 2% dari bobot biomassa per hari dan diberikan tiga kali dalam sehari. Induk ikan ini sebaiknya didatangkan dari instansi resmi yang melakukan seleksi dan pemuliaan calon induk diantaranya Balai Penelitian Perikanan Air Tawar Sukamandi, sehingga kualitas kemurnian dan keunggulannya terjamin.

Induk nila betina dapat matang telur setiap 45 hari. Setiap induk betina menghasilkan larva ( benih baru menetas ) pada tahap awal sekitar 300 g sebanyak 250-300 ekor larva. Jumlah ini akan meningkat sampai mencapai 900 ekor larva sesuai dengan pertambahan bobot induk betina ( 900 g ). Setelah selesai masa pemijahan dalam satu siklus ( 45 hari ), induk-induk betina diistirahatkan dan dipisahkan dari induk jantan selama 3-4 minggu dan diberi pakan dengan kandungan protein diatas 35 %.

Setelah dua minggu masa pemeliharaan adaptasidi kolambiasanya induk-induk betina mulai ada yang beranak, menghasikan larva yang biasanya masih berada dalam pengasuhan induknya. Larva -larva tersebut dikumpulkan denga cara diserok memakai serokan yang terbuat dari kain halus dan selanjutnya ditampung dalam happa ukuran 2 x 0,9 x 0,9 m3. Pengumpulan larva dilakukan beberapa kali dari pagi sampai sore, dan duusahakan larva yang terkumpul satu hari ditampung minimal dalam satu happa.

B. Jantanisasi Benih.

Untuk mendapatkan benih ikan nila tunggal kelamin jantan ( monoseks ) maka dilakukan proses jantanisasi. Untuk keperluan ini diperlukan minimal 24 buah happa ukuran masing-masing 2 x 2 x 2 m3 yang ditempatkan dalam kolam dengan luas kurang lebih 400 m2 dan kedalam air minimal 1,5 m. Kedalam setiap hapa dapat diisi larva ikan sebanyak 20.000-30.000 ekor . Larva diberi pakan berbentuk tepung yang telah dicampur dengan hormon 17 Alpha Methyl Testosteron sampai masa masa pemeliharaan selama 17 hari.

Larva hasil proses jantanisasi selanjutnya dipelihara dalam kolam pendederan berukuran 200 m2. Kolam sebelumnya harus dikeringkan, lumpurnya dikeduk, diberi kapur sebanyak 50 g/m2, dan diberi pupuk kotoran ayam sebanyak 250 g/m2. Setelah pengapuran dan pemupukan, kolam diisi secara perlahan-lahan sampai ketinggian air sekitar 70 cm, digenangi selama 3 hari, diberi pupuk urea dan TSP masing -masing sebanyak 2,5 g/m2 dan 1,25 g/m2. Setelah kolam pendederan terisi air selam 7 hari, benih ikan hasil proses jantanisasi dimasukkan dengan kepadatan 250 ekor/m2. Pemberian pakan tambahan dapat dilakukan dengan pakan berbentuk tepung yang khusus untuk benih ikan. Pemupukan ulang dengan urea dan dan TSP dilakukan seminggu sekali dengan takaran masing-masing 2,5 g/m2 dan 1,25 g/m2 kolam dan diberikan selama pemeliharaan ikan.

Setelah masa pemeliharaan 21 hari, ikan denga bobot rata-rata 1,25 g ( ukuran panjang 3-5 cm ) bisa dipanen. Untuk panen benih ikan nila sebaiknya digunakan jaring eret pada pengankapan awal. Bila jumlah ikan dalam kolam diperkirakan tinggal sedikit baru dilakukan pengeringan airnya.

Ikan mempunyai daya tahan yang baik selama diangkut apabila perutnya dalam keadaan kosong dan suhu air media relatif dingin. Karena itu apabila akan panen dan diangkut sebaiknya ikan tidak diberi makan minimal 1 hari. Pengangkutan menggunakan kantong plastik, dimana seper empat bagian berisi air dan tiga per empat bagian berisi oksigen murni yang diberi es balok ukuran 20 x 20 x 20 cm3 ( es balok berada dalam media air bersama benih ikan ). Kantong plastik dengan volume 20 L bisa diisi ikan ukuran 5 cm maksimal 1.500 ekor/kantong, dengan lama masa toleransi dalam kantong sekitar 10 jam.

C. Pembesaran di Tambak

Usaha pembesaran ikan nila di tambak dengan sistem monokultur, mempunyai sasaran produksi untuk pasar domestik maupun ekspor.

Untuk pembesaran nila di tambak, yang pertama dilakukan adalah tambak diperbaiki pematangnya, saluran air dan pintu-pintu airnya. Lumpur dasar tambak diangkat, selanjutnya tambak dikeringkan, sehingga semua hama ikan yang suka mengganggu bisa musnah. Pengapuran dilakukan dengan takaran 50 g/m2 dan pemupukan dengan pupuk kandang sebanyak 250 g/m2. Kemudian tambak diisi air sampai ketinggian 70 cm, setelah tiga hari dilakukan pemupukan dengan urea dan TSP dengan takaran masing-masing 2,5 g/m2 dan 1,25 g/m2. Pada awal pengisian air diusahakan kadar garamnya sekitar 5 ppt dan selanjutnya bisa dinaikan selam masa pemeliharaan sampai 15 ppt.

Benih yang ditebar sebaiknya berukuran + 1,25 g ( panjang 3-5 cm ) dengan ukuran yang seragam dan sehat ditandai dengan warna cerah, gerakan yang gesit dan responsif terhadap pakan. Untuk target panen ukuran rata-rata 15 g/ekor (+ 1 bulan ), padat penebaran sebanyak 20 ekor/m2. Sedangkan untuk terget panen ukuran 500 g/ekor (+ 6 bulan pemeliharaan), padat penebaran sebanyak 4 ekor/m2.

Selama masa pemeliharaan ini ikan diberi pakan tambahan berbentuk pelet sebanyak 3%-5% per hari dari biomassa, dan diberikan dengan frekuensi tiga kali sehari, pakan tersebut harus berkualitas dengan komposisi protein minimal 25% ( Lampiran 2 ).

Pada awal pemeliharaan, ketinggian air dipertahankan minimal 70 cm, dan bila masa pemeliharaan telah telah mencapai dua bulan ketinggian air dinaikan, sehingga menjelang pemeliharaan empat bulan ketinggian diusahakan mencapai 1,5 m.

Pemupukan ulang dengan pupuk kandang dilakukan dua bulan sekali dengan takaran 250 g/m2, sedangkan pemupukan ulang urea dan TSP dilakukan setiap minggu dengan takaran masing-masing 2,5 g/m2 dan 1,25 g/m2 selama masa pemeliharaan.

Dengan target produksi ukuran 500 g atau lebih per ekor terutama diperlukan untuk produksi fillet, maka masa pemeliharaan adalah sekitar enam bulan. Pemanenan dilakukan dengan cara disusur dari ujung menggunakan jaring seser. Bila dirasakan populasi ikan dalam tambak sudah tinggal sedikit, baru air tambak dikeringkan. Diusahakan ikan hasil tangkapan harus dalam keadaan segar dan prima. Selainitu, untuk pasar ekspor komoditas nila ini diperlukan penanganan yang lebih hati-hati terutama sekali dari aspek higienis dan penampilan produk.

Untuk keperluan konsumsi lokal umumnya ikan dengan ukuran rata-rata 200 g/m2 sudah dapat dipasarkan dalam keadaan segar. Dalam proses penyimpanan, pengankutan dan pemasaran dapat menggunakan es sebagai media untuk mempertahankan kesegaran ikan.

(Dayat Bastiawan dan Abdul Wahid // Balai Penelitian Perikanan Air Tawar)


Asal, Morfologi dan Kebiasaan Ikan Manfis

Manfish atau yang dikenal juga dengan istilah 'Angel fish' berasal dari perairan Amazon, Amerika Selatan. Manfish (Pterophyllum scalare) tergolong ke dalam famili Cichlidae, mempunyai ciri-ciri morfologis dan kebiasaan sebagai berikut:

- Memiliki warna dan jenis yang bervariasi

- Bentuk tubuh pipih, dengan tubuh seperti anak panah

- Sirip perut dan sirip punggungnya membentang lebar ke arah ekor, sehingga tampak sebagai busur yang berwarna gelap transparan

- Pada bagian dadanya terdapat dua buah sirip yang panjangnya menjuntai sampai ke bagian ekor.

- Menjaga dan melindungi keturunannya.

- Bersifat omnivorus

- Tergolong mudah menerima berbagai jenis makanan dalam berbagai bentuk dan sumber

Beberapa jenis ikan Manfish yang dikenal dan telah berkembang di Indonesia antara lain adalah: Diamond (Berlian), Imperial, Marble dan Black-White.

Diamond (Berlian) berwarna perak mengkilat sampai hijau keabuan. Pada bagian kepala atas terdapat warna kuning hingga coklat kehitaman yang menyusur sampai bagian punggung. Manfish Imperial mempunyai warna dasar perak, tetapi tubuhnya dihiasi empat buah garis vertikal berwarna hitam/coklat kehitaman. Manfish Marble memiliki warna campuran hitam dan putih yang membentuk garis vertikal. Sedangkan manfish Black-White mempunyai warna hitam menghiasi separuh tubuhnya bagian belakang, dan warna putih menghiasi separuh bagian depan termasuk bagian kepala.

Pengelolaan Induk

Ikan manfish dapat dijadikan induk setelah umurnya mencapai 7 bulan dengan ukuran panjang ± 7,5 cm. Untuk mencapai hasil yang optimal, induk harus dikelola dengan baik antara lain dengan pemberian pakan yang baik seperti jentik nyamuk, cacing Tubifex, atau Chironomous. Selain itu karena induk ikan manfish sangat peka terhadap serangan penyakit, maka perlu diberikan perlakukan obat secara periodik Obat yang biasa digunakan antara lain Oxytetracycline dan garam.

Sebelum dipijahkan, induk manfish dipelihara secara massal ( jantan dan betina ) terlebih dahulu dalam 1 akuarium besar (ukuran 100x60x60 cm3). Setelah matang telur, induk manfish akan berpasangan dan memisahkan dari ikan lainnya. Induk yang berpasangan tersebut sudah dapat diambil dan dipijahkan pada tempat pemijahan.

Selain itu dapat dilakukan, yaitu dengan memasangkan induk manfish secara langsung setelah mengetahui induk jantan dan betina. Induk jantan dicirikan dengan ukuran tubuh yang lebih besar dibandingkan dengan induk betina. Kepala induk jantan terlihat agak besar dengan bagian antara mulut ke sirip punggung berbentuk cembung, serta bentuk badan lebih ramping dibandingkan dengan ikan betina. Sementara induk betina dicirikan oleh ukuran tubuh yang lebih kecil dan bentuk kepalanya yang lebih kecil dengan bagian perut yang lebih besar/gemuk serta terlihat agak menonjol.

Teknik Pemijahan

Pemijahan dilakukan di akuarium berukuran 60x50x40 cm3 dengan tinggi air ± 30 cm. Ke dalam akuarium tersebut diberikan aerasi untuk menyuplai oksigen.

Ikan manfish akan menempelkan telurnya pada substrat yang halus, misalnya potongan pipa PVC yang telah disiapkan/ditempatkan dalam akuarium pemijahan. Karena ikan manfish cenderung menyukai suasana yang gelap dan tenang, maka pada dinding akuarium dapat ditempelkan kertas atau plastik yang berwarna gelap.

Induk manfish akan memijah pada malam hari. Induk betina menempelkan telurnya pada substrat dan diikuti ikan jantan yang menyemprotkan spermanya pada semua telur, sehingga telur-telur tersebut terbuahi. Jumlah telur yang dihasilkan setiap induk berkisar antara 500-1000 butir. Selama masa pemijahan tersebut, induk tetap diberi pakan berupa cacing Tubifex, Chironomous atau Daphnia.

Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva

Telur yang menempel pada substrat selanjutnya dipindahkan ke akuarium penmetasan telur (berukuran 60x50x40 cm3) untuk ditetaskan. Pada air media penetasan sebaiknya ditambahkan obat anti jamur, antara lain Methyline Blue dengan dosis 1 ppm. Untuk menjaga kestabilan suhu, maka ke dalam media penetasan telur tersebut digunakan pemanas air (water heater) yang dipasang pada suhu 27-28oC.

Telur manfish akan menetas setelah 2-3 hari, dengan derajat penetasan telur berkisar 70-90%. Selanjutnya paralon tempat penempelan telur diangkat dan dilakukan perawatan larva hingga berumur ± 2 minggu.

Pakan yang diberikan selama pemeliharaan larva tersebut berupa pakan alami yang sesuai dengan bukaan mulut larva dan memiliki kandungan protein yang tinggi, antara lain nauplii Artemia sp. Pakan tersebut diberikan 2 kali sehari ( pagi dan sore ) hingga larva berumur ± 10 hari dan dilanjutkan dengan pemberian cacing Tubifex.

Pendederan dan Pembesaran

Setelah berumur ± 2 minggu, benih tersebut dapat dilakukan penjarangan untuk kemudian dilakukan pendederan sampai ikan berumur satu bulan.

Langkah berikutnya adalah memanen benih tersebut untuk dipindahkan ke dalam bak/wadah pembesaran. Dalam hal ini dapat digunakan bak fiber atau bak semen, tergantung wadah yang tersedia. Selama masa pembesaran, diupayakan agar ada aliran air ke dalam wadah pembesaran walaupun sedikit. Padat penebaran untuk pembesaran ikan manfish berkisar 100 ekor/m2. Pakan yang diberikan berupa cacing Tubifex atau pellet sampai benih berumur ± 2 bulan. Ukuran yang dicapai biasanya berkisar 3 - 5 cm. Jika pakan dan kualitas air mendukung, sintasan pada masa pembesaran dapat mencapai 70-90%. Selanjutnya benih manfish dapat dibesarkan lagi hingga mencapai ukuran calon induk atau induk dengan padat penebaran yang lebih kecil.

Penyakit dan Penanggulangannya

Ikan manfish dikenal cukup peka terhadap serangan penyakit, untuk itu diperlukan pengelolaan secara baik dengan menjaga kualitas air dan jumlah pakan yang diberikan. Beberapa jenis parasit yang biasa menyerang benih/induk Manfish antara lain adalah : Trichodina sp., Chillodonella sp. dan Epystilys sp. Sedangkan bakteri yang menginfeksi adalah Aeromonas hydrophilla.

Beberapa jenis obat yang dapat digunakan untuk menanggulangi serangan penyakit parasitek antara lain : Formalin 25%, NaCl 500 ppm. Sedangkan untuk penyakit bakterial dapat digunakan Oxytetrachycline 5 - 10 ppm dengan cara perendaman 24 jam.

Ikan Betutu ( Oxyeleotris marmorata )




Eleotris marmorata Bleeker, 1852, Bandjarmasin, Borneo, and Palembang, southeast Sumatra, Indonesia.


English: Marble goby, marbled sand goby; German: Marmorgrundel; Cantonese: Soon hock; Japanese: Kawaanago; Khmer: Trey damrei; Laotian: Pa bou; Malay: Bakutut, belantuk; Tagalog: Bia; Thai: Pla bu jak; Vietnamese: Cá bong.


The largest gobioid fish, this species may reach 35.4 in (90 cm) total length. Torpedo-like body shape with flattened head. Oblique, terminal mouth. Two dorsal fins and rounded caudal fin. Pelvic fins separate. Body brown with dark mottling giving a marbled appearance.


Southeast Asia in Laos, Cambodia, Vietnam, Thailand, Malay Peninsula, Sumatra and western Borneo. Also reported from Luzon (Philippines), and introduced into Taiwan for aquaculture.


Found in rivers, lakes, swamps, ditches, and ponds; water may be muddy or clear and over muddy, sandy, or gravel bottoms. This species may also be found in brackish waters around the mouths of rivers and canals.


Solitary, nocturnal hunter that prowls slow-moving streams, lakes, and swamps. During the daytime it rests at the bottom, taking cover among rocks, woody debris, or vegetation. This may be the typical behavior for most sleepers, hence the common name.


Predaceous; primarily eats small fishes, but also takes crustaceans, insects, and mollusks. Larval fish in culture ponds feed on cladocerans, rotifers, chironomids, and brachiopods.


Reach sexual maturity at approximately 3.9–4.7 in (10–12 cm) standard length. Spawns January through October. The eggs are about 0.09 in (2.3 mm) long and 0.02 in (0.63 mm) wide. Hatching starts at about 41 hours after fertilization, reaching its peak about 60–70 hours after fertilization. The males care for the eggs and guard the newly hatched fry. The larvae are initially pelagic but change to a more benthic habitat after about 25–30 days, becoming quite sedentary after about 40 days.


Not listed by the IUCN, but the species may be declining in some parts of its native range due to overharvesting.


A highly prized food fish in Southeast Asia, where it is also raised in ponds. In 2000, 277 tons (282 t) of marble sleeper were produced by aquaculture in Malaysia, Singapore, and Thailand. This quantity represents about 74% of the total global aquaculture of gobioid fishes for 2000, and had a value of about $1.2 million. In Borneo, marble sleepers captured for markets in Singapore and Japan may bring a fisherman $20 per lb ($10 per kg).

Budidaya Ikan Cupang



Ikan Betta atau dengan sebutan populer ikan cupang (Betta Splendens) merupakan salah satu ikan hias yang mempunyai nilai komersial, baik untuk pasar dalam negeri maupun pasar ekspor. Sebagai ikan hias yang gemar berantem, mempunyai penampilan yang menarik yaitu mempunyai sirip yang relatif panjang dengan spektrum warna yang bagus sedangkan pada ikan betta betina penampilannya kurang menarik, karena siripnya tidak panjang dan warnanya pun tidak cerah sehingga pada ikan betta, jenis kelamin jantan lebih tinggi dibanding jenis kelamin betina. Dengan dasarnya itulah diperlukan upaya memperbanyak produksi ikan Betta jantan, yang dapat dilakukan secara masal.

2. Teknik Pemijahan dan Produksi

Pada induk jantan yang matang gonad warna siripnya lebih cerah sedang pada induk betina perutnya membuncit dan secara transparan, telur pada saluran pengeluaran dapat terlihat.

Pada prinsipnya pemijahan dilakukan secara berpasangan dalam setiap wadah yang terpisah (akuarium, ember atau dalam kotak-kotak yang ditempatkan didalam bak). Sebelum dicampurkan induk betina dimasukkan dalam botol agar tidak mengganggu jantan dalam membuat sarang busa. Sarang dibuat dengan cara mengambil gelembung udara dari permukaan dan melepaskannya ke bawah permukaan daun atau tanaman air yang mengapung dipermukaan air. Proses ini berlanjut berjam-jam dengan sesekali berhenti untuk makan.

Bila sarang telah siap, induk betina dikeluarkan dari botol, dicampurkan dengan jantan agar dapat memulai pemijahan. Pada saat pemijahan tubuh jantan menyelubungi induk betina membentuk huruf " U " dengan ventral saling berdekatan selama + 1 menit sampai mengeluarkan telur yang segera dibuahi sperma. Telur perlahan tenggelam dan akan segera diambil oleh induk jantan dengan mulutnya untuk selanjutnya diletakkan disarang busa. Proses pemijahan berlangsung selama + 1 jam dengan 20-25 tahap pemijahan yang sama. Ketika aktifitas pemijahan berakhir, induk betina dipindahkan dari tempat pemijahan untuk dikembalikan ke tempat pemeliharaan induk, namun sebaiknya lebih dulu dimasukkan dalam larutan metyline blue 2 mg/liter selama 24 jam untuk mengobati luka yang mungkin ada setelah pemijahan. Sedang induk jantan tetap pada wadah pemijahan untuk merawat dan menjaga telur sampai menetas. Dalam setiap kali pemijahan diperoleh telur sebanyak 1000-1500 butir. Selanjutnya pemeliharaan larva dan pendederan serta pembesaran dapat dilakukan pada wadah berupa bak tembok dengan pakan berupa cacing Tubifex sp. atau Chironomus sp. untuk siap dipasarkan.

3. Teknik Memperbanyak Ikan Betta Jantan

Ikan betta jantan mempunyai warna yang lebih cerah dan sirip-sirip yang lebih panjang dibanding ikan betta yang betina. Oleh karena itu ikan betta jantan lebih diminati konsumen dan mempunyai nilai komersial yang lebih tinggi dibanding yang betina. Sehubungan dengan itu perlu dilakukan teknik memperbanyak produksi ikan betta jantan dalam setiap kali pemijahan. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan pemberian hormon androgen pada masa diferensiasi kelamin.

Teknik pemberian hormon tersebut adalah dengan cara meremdam telur ikan betta pada fase bintik mata ( + 30 jam setelah pemijahan ) kedalam larutan hormon 17 Alpa metiltestosteron dengan konsentrasi 20 mg/liter air selama 8 jam. Pembuatan larutan hormon tersebut adalah dengan cara melarutkan hormon sebanyak 20 mg ke dalam 1 ml alkohol 70 % dan selanjutnya dimasukan keair yang akan dipakai merendam sebanyak 1 liter.

Telur hasil perendaman dimasukkan kembali kedalam wadah yang berisi air dengan diberi larutan metyline blue untuk mencegah timbulnya jamur dalam proses penetasan. Tahap selanjutnya sama dengan prosedur pembenihan ikan betta sampai berumur tiga bulan untuk dapat dibedakan jenis kelaminnya. Diharapkan dengan pemberian hormon steroid tersebut dapat memperbanyak ikan betta jantan sampai dengan 95 % dalam setiap pemijahan. (

Budidaya Ikan Black Ghost

Ikan Black Ghost ( Afteronotus albifrons, Linneaus ) merupakan salah satu jenis ikan yang mempunyai peluang bisnis yang potensial. Ikan jenis ini belum banyak dikenal oleh masyarakat tetapi saat ini beberapa pengusaha ikan hias memproduksi benih sebagai komoditas lokal maupun ekspor.

" Black Ghost " berasal dari sungai Amazon, Amerika Selatan merupakan ikan pendamai, yang ukurannya dapat mencapai 50 cm, tubuhnya memanjang dan pipih dengan warna tubuh hitam. Ikan ini digolongkan kedalam ikan pisau (Knifefishes), karena secara keseluruhan bentuk tubuhnya menyerupai pisau melebar dari bagian kepala dan badan kemudian melancip dibagian perut.

Persyaratan kualitas air media yang dikehendaki ikan Black Ghost yaitu ' Soft ' ( lunak ) dan cenderung asam, walaupun demikian ' Black Ghost ' relatif dapat hidup pada kondisi air yang bervariasi. Black Ghost juga memilih makanan jenis tertentu, dapat memakan pakan kering, beku maupun makanan hidup, walaupun demikian lebih suka jika diberi pakan cacing rambut.


Sarana dan bahan yang diperlukan untuk memproduksi ikan " Black Ghost " adalah :

1. Wadah pemeliharaan & perlengkapan

~ Akuarium ukuran ( 40 x 40 x 80 ) cm sebagai tempat pemeliharaan induk dan sekaligus tempat pemijahan dilengkapi dengan tempat penempelan telur berupa baki plastik yang diisi dengan batu, atau batang pohon pakis.

~ Akuarium ukuran ( 60 x 40 x 40 ) cm sebagai tempat penetasan telur.

~ Instalasi aerasi berupa blower, selang aerasi dan batu aerasi.

~ Peralatan lain seperti selang untuk mengganti air, soope net dan alat-alat pembersih akuarium (sikat,dll)

2. Pakan

~ 'Blood worm' yang digunakan sebagai pakan induk.

~ Cacing rambut yang digunakan sebagai pakan ikan mulai umur + 2 minggu sampai dewasa.

~ Artemia, yang digunakan untuk pakan larva.

Kegiatan Operasional

1. Pembenihan

Kegiatan pembenihan meliputi pemeliharaan induk dan calon induk, pemijahan serta perawatan larva.

1.1. Pemeliharaan Induk

Perbedaan jantan dan betina ikan dewasa terutama dapat dilihat dari panjang dagunya (jarak antara ujung mulut dengan tutup insang). Pada ikan jantan, dagunya relatif lebih panjang dibandingkan dengan ikan betina. Ikan jantan relatif lebih langsing dibandingkan dengan ikan betina yang mempunyai bentuk perut yang gendut. Pada induk jantan dewasa, terdapat cairan putih (sperma) apabila diurut bagian perutnya. Induk Black Ghost dapat matang telur setelah berumur sekitar satu tahun dengan panjang + 15 cm.

Induk betina dan jantan dipelihara dalam satu wadah berupa akuarium berukuran ( 80 x 40 x 50 ) cm, yang dilengkapi dengan instalasi aerasi dengan pakan berupa 'Blood Warm' yang diberikan dengan frekuensi 3 kali/hari secara (ad libitum).

Pergantian air harus dilakukan setiap hari untuk membuang kotoran-kotoran yang terdapat di dasar akuarium dan menjaga kualitas media pemeliharaan.

1.2. Pemijahan

Pemijahan dilakukan secara masal di dalam akuarium yang sekaligus sebagai tempat pemeliharaan induk. Perbandingan induk betina dan jantan adalah 2 : 1. Pada wadah pemijahan tersebut, ditempatkan baki plastik berukuran ( 30x20x7 )cm yang diisi dengan batu sebagai tempat penempelan telur dan pada bagian tengah baki ditutup dengan baki berlubang (20x15x10) cm untuk melindungi telur dari pemangsaan induknya sendiri. Untuk akuarium ukuran (80 x 60 x 50 ) cm dapat dipelihara 10 ekor induk betina dan paling sedikit 5 ekor jantan.

Lingkungan tempat pemeliharaan dan pemijahan ikan Black Ghost biasanya dibuat relatif gelap, dan ikan ini memijah pada malam hari. Menjelang terbit matahari, tempat penempelan telur berupa baki harus segera diambil dan dipindahkan ke tempat penetasan, untuk menghindari pemangsaan telur tersebut oleh induknya. Telur yang dipanen dari baki pemijahan + 200 butir/hari.

1.3. Penetasan telur dan perawatan larva

Penetasan telur dilakukan di akuarium, dan akan menetas pada hari ketiga. Makanan berupa naupli artemia mulai diberikan pada hari ke-10 setelah penetasan dan selanjutnya diberi cacing rambut secara ad libitum.

1.4. Pendederan dan Pembesaran

Kegiatan pendederan dilakukan setelah larva dapat memakan cacing rambut, yaitu + berumur 2 minggu, sampai ikan mencapai ukuran + 1 inchi dengan lama pemeliharaan 1 - 15 bulan sedangkan kegiatan pembesaran ikan Black Ghost dilakukan untuk mencapai ukuran komersial, yaitu 2-3 inchi. Wadah yang digunakan dapat berupa akuarium atau bak dengan padat tebar 2 - 5 ekor / l. Pakan yang diberikan selama pemeliharaan adalah cacing rambut secara ad libitum. Ikan Black Ghost dengan ukuran 2 inchi dapat dicapai dalam waktu dua bulan. Sedangkan ukuran 3 inchi dapat dicapai dengan menambah waktu pemeliharaan selama tiga minggu. Penyiphonan untuk membuang kotoran harus dilakukan setiap hari agar kualitas media tetap terjaga. (bbat-sukabumi)

Budidaya Ikan Gurame

Gurame merupakan ikan asli perairan Indonesia yang sudah menyebar ke wilayah Asia Tenggara dan Cina. Merupakan salah satu ikan labirinth dan secara taksonomi termasuk famili Osphronemidae.

Ikan gurami adalah salah satu komoditas yang banyak penggemarnya. Ikan ini banyak dikembangkan oleh para petani karena memiliki nilai ekonomis yang sangat baik. Pasarnya pun masih sangat terbuka, pemeliharaan mudah serta harga yang relatif stabil.


Filum : Chordata

Kelas : Actinopterygii

Ordo : Perciformes

Subordo : Belontiidae

Famili : Osphronemidae

Genus : Osphronemus

Spesies : Osphronemus gouramy, Lac.

Secara morfologi, ikan ini memiliki garis lateral tunggal, lengkap dan tidak terputus, bersisik stenoid serta memiliki gigi pada rahang bawah. Sirip ekor membulat. Jari-jari lemah pertama sirip perut merupakan benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Tinggi badan 2,0-2,1 kali dari panjang standar. Pada ikan muda terdapat garis-garis tegak berwarna hitam berjumlah 8 sampai dengan 10 buah dan pada daerah pangkal ekor terdapat titik hitam bulat.


a. Pemijahan

Ikan gurami dapat memijah sepanjang tahun, walaupun produktifitasnya lebih tinggi terutama pada musim kemarau. Adapun hal yang perlu diperhatikan untuk pemijahan ini adalah padat tebar induk, tata letak sarang, panen telur dan kualitas air media pemijahan. Betina dicirikan dari bentuk kepala dan rahang serta adanya bintik hitam pada kelopak sirip. Induk jantan ditandai dengan adanya benjolan di kepala bagian atas, rahang bawah yang tebal terutama pada saat musim pemijahan dan tidak adanya bintik hitam pada kelopak sirip dada. Sedangkan induk betina ditandai dengan bentuk kepala bagian atas datar, rahang bawah tipis dan adanya bintik hitam pada kelopak sirip dada.

Padat tebar induk adalah 1 ekor/5 m2 dengan perbandingan jumlah jantan:betina adalah 1:3-4. Penebaran induk di kolam pemijahan dapat dilakukan secara berpasangan (sesuai perbandingan) pada kolam yang disekat ataupun secara komunal (satu kolam diisi beberapa pasangan). Induk betina dapat memproduksi telur 1 500 sampai dengan 2 500 butir/kg induk.

Sarang diletakkan 1-2 m dari tempat bahan sarang dengan kedalaman 10 -15 cm dari permukaan air. Sarang dipasang mendatar sejajar dengan permukaan air dan menghadap ke arah tempat bahan sarang.

Tempat bahan sarang diletakkan di permukaan air dapat berupa anyaman kasar dari bambu atau bahan lainnya diatur sedemikian rupa sehingga induk ikan mudah mengambil sabut kelapa/ijuk untuk membuat sarang. Pembuatan sarang dapat berlangsung selama 1 sampai dengan 2 minggu bergantung pada kondisi induk dan lingkungannya.

Pemeriksaan sarang yang sudah berisi telur dapat dilakukan dengan cara meraba dan menggoyangkan sarang secara perlahan atau dengan menusuk sarang menggunakan lidi/kawat dan menggoyangkannya. Sarang yang sudah berisi telur ditandai dengan keluarnya minyak/telur dari sarang ke permukaan air.

Sarang yang sudah berisi telur diangkat. Telur dipisahkan dari sarang dengan cara membuka sarang secara hati-hati. Karena mengandung minyak, telur akan mengambang di permukaan air. Telur yang baik berwarna kuning bening sedangkan telur berwarna kuning keruh dipisahkan dan dibuang karena telur yang demikian tidak akan menetas. Minyak yang timbul dapat dikurangi dengan cara diserap memakai kain.

Kualitas media pemijahan yang baik adalah suhu 25-30 oC, Nilai pH 6,5 - 8,0, laju pergantian air 10-15 % per hari dan ketinggian air kolam 40 - 60 cm.

b. Penetasan Telur

Padat tebar telur 4 sampai dengan 5 butir/cm2 dengan ketinggian air 15 - 20 cm. Kepadatan dihitung per satuan luas permukaan wadah sesuai dengan sifat telur yang mengambang. Untuk mempertahankan kandungan oksigen terlarut, di dalam media penetasan perlu ditambahkan aerasi kecil tetapi harus dijaga agar telur tidak teraduk. Kualitas air media penetasan yang baik adalah suhu 29 - 30 oC, nilai pH 6,7 - 8,6 dan bersumber dari air tanah. Bila air sumber mengandung karbondioksida tinggi, nilai pH rendah atau mengandung bahan logam (misalnya besi), sebaiknya air diendapkan dulu selama 24 jam. Telur akan menetas setelah 36 - 48 jam.

c. Pemeliharaan Larva

Setelah telur menetas, larva dapat terus dipelihara di corong penetasan/waskom sampai umur 6 hari kemudian dipindahkan ke akuarium. Bila penetasan dilakukan di akuarium, pemindahan larva tidak perlu dilakukan. Selama pemeliharaan larva, penggantian air hanya perlu dilakukan untuk membuang minyak bila minyak yang dihasilkan ketika penetasan cukup banyak. Sedangkan bila larva sudah diberi makan, penggantian air dapat disesuaikan dengan kondisi air yaitu bila sudah banyak kotoran dari sisa pakan dan “ Faeces “.

Pemeliharaan larva di akuarium dilakukan dengan padat tebar 15 - 20 ekor/liter. Pakan mulai diberikan pada saat larva berumur 5 sampai dengan 6 hari berupa cacing Tubifex, Artemia, Moina atau Daphnia yang disesuaikan dengan bukaan mulut ikan. Kualitas air sebaiknya dipertahankan pada tingkat suhu 29 - 30 o C, nilai pH 6,5 - 8,0 dan ketinggian air 15 - 20 cm.

d. Pendederan I, II, III, IV dan V

Pemeliharaan benih pada pendederan I sampai dengan V dapat dilakukan di akuarium atau kolam. Di akuarium dilakukan sama seperti halnya pemelihaaran larva tetapi perlu dilakukan penjarangan. Sedangkan di kolam perlu dilakukan kegiatan persiapan kolam yang meliputi pengolahan tanah dasar kolam, pengeringan, pengapuran, pemupukan, pengisian air dan pengkondisian air kolam. Pengolahan tanah dasar kolam dapat berupa pembajakan, peneplokan dan perbaikan pematang kolam. Pengeringan dilakukan selama 2 - 5 hari (tergantung cuaca).

e. Penyakit

Bila teridentifikasi ikan terserang parasit pengobatan dapat dilakukan dengan pemberian garam 500 - 1000 mg/l dengan cara perendaman selama 24 jam. Sedangkan bila teridentifikasi terserang bakteri pengobatan dapat dilakukan dengan pemberian oksitetrasiklin dengan dosis 5 -10 mg/l secara perendaman selama 24 jam.